This Is It

Senin, 21/7/2008

Girl: Met pagi sayangku…
Boy: Pagi juga, dah shalat Subuh?
Girl: Udah dong…
Boy: Hehehe, ok deh, sayang aku mau nanya…
Girl: Ok boleh, apa?
Boy: Kamu jadi ke Manila gak?
Girl: Jadi, kenapa?
Boy: Hehe, gak papa mastiin doang, nanya lagi…
Girl: Apa?
Boy: Hmm, jangan marah yah…
Girl: Ok…
Boy: Sebenernya selama ini kamu sayang aku beneran atau cuma disuruh temen kamu yang ngasih no hp aku?
Girl: Kok kamu jadi mikir gitu?
Boy: Cuma pemikiran aja, aku gak marah kok…
Girl: Hmm, awalnya emang aku dikasih no hp sama temen aku yang kakaknya di 70, dia bilang ini no hp cowok unik, bener2 gak ada remaja kaya gini di belahan bumi manapun…
Boy: Kayanya berlebihan banget deh, cowok kaya aku di toko roti juga banyak, kamu percaya aja dia bilang gitu?
Girl: Heheh, yah sebelum dia ngasi no hp kamu, aku kan emang dah tau kamu, yah jadi percaya dong… Kenapa?
Boy: Yah gak, jadi kamu bener sayang aku atau cuma karena disuruh temen?
Girl: Wah mana bisa aku sayang sama orang karena cuma disuruh temen, yah aku emang sayang sama kamu kok dari dulu2…
Boy: Wow, makasih, did I deserve that? Aku cuma laki2 biasa lho…
Girl: Gak lah, kamu luar biasa, you are too good to be true, but you talk too much, hehe tapi aku seneng kok kamu talk too much juga, hehe…
Boy: Hehe, maaf juga deh kalo pertanyaannya bikin kamu bingung, soalnya aku gak mau kamu berdosa seandainya kamu sayang aku cuma karena pura2 disuruh temen kamu…
Girl: Yah gak dong sayangku…
Boy: Kamu jadi nonton sama temen kamu itu dan keluarganya?
Girl: Gak, aku mau nyuci aja di rumah, hehehe…
Boy: Hehe, bener2 istri idaman neh…
Girl: Kamu bisa aja, sayang aku juga mau nanya…
Boy: Ok, apa?
Girl: Hmm, tentang insiden Jumat kemarin kamu marah gak?
Boy: Gak kok, kan dah kujelasin…
Girl: Iya, tapi aku takut kamu balas dendam, soalnya insiden itu kan fatal banget…
Boy: Sayangku, aku sudah sampai tahap dimana aku bisa memaafkan kesalahan2 kamu dan mencari makna dibalik kesalahan kamu itu, jadi aku gak mungkin kok bales dendam, aku bersumpah…
Girl: Kamu dari hari ke hari makin sempurna… Tapi aku tetep takut kamu balas dendam…
Boy: Heheh, mau kujelasin berapa kali, sayangku padamu terlalu besar sehingga aku bisa memaafkanmu insyaALLAH…
Girl: Sayang kamu baik sekali…
Boy: Yah karena kamu merupakan berkah dari ALLAH, aku gak mau menyia2kanmu karena sebuah kesalahan, toh manusia memang makhluk penuh dosa…
Girl: Hmm, nah ini yang bikin aku bingung…
Boy: Bingung kenapa sayang?
Girl: Yah cara pemikiran kamu yang bener2 tajam dan menelaah semua kebohonganku pada insiden hari Jumat itu, kamu kayanya bukan manusia yah?
Boy: Walah kamu mikir berlebihan aja tuh, kan dah kubilang, Alhamdulillah aku dibekali pengetahuan yang cukup untuk mengetahui hal2 dan ketidakwajaran dengan cepat dan mudah…
Girl: Hehehe, iya seperti poin 1 teori Maslow tentang Self-Actualization…
Boy: Iya, hehehe…
Girl: Nah, aku bingungnya, aku takut suatu saat nanti menikahi kamu adalah sebuah kesalahan, karena kamu akan mudah menemukan kesalahanku, apabila nantinya aku berbuat kesalahan baik sengaja atau tidak…
Boy: Lho kok, malah jadi kayanya kamu ragu sama aku jadinya? Ada apa?
Girl: Yah gimana, lagi2 seperti pemikiranku dulu…
Boy: Kan dah kubilang, bila kamu berbuat salah lagi, insyaALLAH aku akan memaafkanmu dan menemukan maknanya, kamu jangan meragukanku sayang…
Girl: Bukan karena ragu juga, aku pikir lagi2 kamu sempurna…
Boy: Duh, apa aku harus memperburuk diri biar kamu mau nerima aku lagi…?
Girl: Ya gak dong sayang, justru aku yang harus memperbaiki diri supaya pantas jadi pendampingmu kelak…
Boy: Ok, aku bantu sebisaku…
Girl: Terima kasih, hehe… Tapi perkembanganku linear, sementara kamu sepertinya eksponensial…
Boy: Sayang, jangan berlebihan lagi…
Girl: Sayang, aku ini lulusan psikologi, aku tau perkembangan yang linear dan eksponensial…
Boy: Ok, tolong jelaskan…
Girl: Hmm, yah dari yang aku amati dari keseharian kita, perkembangan mental dan fisik kamu memang diatas manusia rata2, secara gamblang, apa yang hanya bisa didapat oleh seseorang biasa dalam 1tahun, kamu bisa memperolehnya hanya dalam 5hari…
Boy: Wow, ini mulai terdengar seperti cerita fiksi-ilmiah, hehe terima kasih buat pujiannya sayangku, kamu terlalu baik…
Girl: Sayang… Ini bukan pujian, ini kenyataannya, kamu kan juga tau kapan aku memuji kan?
Boy: Hmm iya, trus apa maksud yang mau kamu sampaikan?
Girl: He…? Dasar makhluk aktualisasi tinggi, dah tau aja aku mau nyampein sesuatu…
Boy: Iya…
Girl: Kamu sadar yah sikapku berubah?
Boy: Iya…
Girl: Hmm, to the point aja yah?
Boy: Stop, aku aja yang ngomong, aku tau apa yang ada dipikiran kamu, dan seandainya aku salah boleh kamu koreksi, ok?
Girl: Ok…
Boy: Kamu minta kita pisah dulu yah? Karena kamu ngerasa ragu tentang seberapa pantasnya dirimu terhadap aku?
Girl: Iya, ihh kamu hebat kan bisa baca pikiran orang…
Boy: Bukan sembarang orang, aku terlalu sayang sama kamu sampai bisa mengerti maksud terselubung kamu…
Girl: Yup, dan kamu mungkin adalah satu2nya manusia yang tak punya maksud terselubung…
Boy: Hehehe…
Girl: Yah gitu jadinya, kayanya kalo aku deket kamu, aku akan terus merasa inferior apabila melihat perkembangan kamu yang gak lazim…
Boy: Maaf, kalo aku gak lazim…
Girl: Yee bukannya menghina, ini neh, aku takutnya nanti kita menikah, dan aku merasa gak sesuai sama kamu, aku minta pisah dan kamu gak bakal ngelepasin aku, yah karena kita sama2 tau kamu sangat posesif, hehehe…
Boy: Hmm intinya kamu ragu menjalin masa depan denganku, setelah banyak yang kita rencanakan?
Girl: Yah gimana kita kan belum terikat, wajar kok kadang2 sesuatu gak sesuai sama yang kita rencanain…
Boy: Ok, aku terima pendapat kamu, baiklah kita putus… Tapi kamu juga tau kan aku sayang kamu sampai kapan pun?
Girl: Iya, aku juga sayang sama kamu sampai kapan pun kok…
Boy: Hehehe, seandainya aku tau perkembanganku yang gak lazim bisa bikin kita putus, mungkin sebaiknya aku jadi cowok brengsek aja yah…
Girl: Sayang, jangan bilang gitu…
Boy: Hmm, sayang, aku tau kok ada alasan dibalik alasan kamu itu, apa boleh kuutarakan?
GIrl: Hmm, ok, apa?
Boy: Pasti ini ada hubungannya sama temen kamu yang nembak dari jaman dahulu kala itu kan?
Girl: Ya ALLAH, kamu emang sempurna tiada tara…
Boy: Cukup, kamu bukan pacarku lagi, pujianmu aku terima sebagai ungkapan aja… bener kan pendapatku?
Girl: Iya, semalem dia nembak aku lagi, trus aku juga bilang ke dia, kalo kita emang lagi ada masalah…
Boy: Hmm…
Girl: Yah aku juga dah jelasin ke dia, bahwa aku emang gak tertarik sama dia, tapi mungkin bisa pacaran tapi tanpa rasa sayang, yah sebagai penghargaan atas kegigihan dianya aja…
Boy: Hehehe, sudah kuduga kok…
Girl: Kamu marah yah?
Boy: Gak, mungkin ini memang jalan yang harus ditempuh oleh kita…
Girl: Gila kamu, dalam kondisi normal, mungkin kamu bakal maki2 aku dan anggep aku cuma mainin kamu…
Boy: Hehe, jujur aku emang kepikiran kalo kamu cuma mainin aku kalo ternyata ini alasannya, tapi aku tau pengorbanan kamu buat aku dan kamu juga tau manfaat kamu buat aku… Jadi pemikiran tentang kamu mainin aku, kubuang jauh2 kok…
Girl: Duhhh, aku makin yakin kalo aku gak pantes buat kamu…
Boy: Saling menyayangi itu menerima pasangan kita apa adanya… Aku terima kamu apa adanya kok, tapi ternyata kamu gak terima aku apa adanya, jadi yah sekarang aku gak bisa memaksa, toh aku tadi yang bilang kata2 putus…
Girl: Kamu bener2 lebih dewasa dari beberapa menit yang lalu, kamu sempurna…
Boy: Cukup pujiannya, kamu juga lebih dewasa kok, biasanya kamu cuma diam dan gak komen kan kalo aku nasehatin?
Girl: Iya dong, hehe…
Boy: Ya udah, terima kasih atas momen2 indahnya, maaf selama pacaran sama aku, aku cuma bisa ngasih sedikit buat kamu…
Girl: Kamu jangan bilang gitu, jujur 2bulan sama kamu ini adalah pacaran terbaik sepanjang hidupku, mungkin yang terbaik seumur hidupku…
Boy: Sudahlah, kita sudah pisah…
Girl: Hei kita masih temenan kan?
Boy: Iya, kalo kamu mau…
Girl: Well, wanita mana yang gak mau punya temen se-unique kamu coba?
Boy: Who knows, jaman sudah edan kan? Hehehe…
Girl: Mau dong sayang, ups maaf masih bilang sayang, hehe emang masih seh…
Boy: Aku juga masih sayang kamu, mau gak jadi istriku…?
Girl: Hehehe, tetep yah to the point banget kamu ini, hmmm…
Boy: Hehehe, biasanya kamu langsung jawab…
Girl: Iya, kita liat ke depannya lagi yah, aku masih mau kok jadi istri kamu nantinya, tapi kita liat ke depan yah…
Boy: Iya terima kasih… Dan maaf bila ada momen saat kita berpacaran yang kurang berkenan…
Girl: Aku terima semua yang kualami bersama kamu sebagai sebuah pelajaran terbaik dari pria yang terbaik…
Boy: Hei masih banyak yang lebih baik di luar sana…
Girl: Iya kah? Hehe…
Boy: Aku yakin kok, tuh sama temen kamu aja, dah ganteng, mapan, kenal kamu lebih lama dari aku juga…
Girl: Heheh, sok jodoh2in ntar kalo aku jadian kamu nyesel…
Boy: Hehe, sakit seh, tapi aku kan dah bilang ke kamu, bahagiamu adalah bahagiaku… Apabila usahaku gak cukup buat bikin kamu bahagia maka aku mundur, inget kan?
Girl: Iya…
Boy: Semoga kamu mendapatkan kebahagiaan yang cukup untuk membuatmu baik hati, cobaan yang cukup untuk membuatmu kuat, kesedihan yang cukup untuk membuatmu manusiawi, pengharapan yang cukup untuk membuatmu bahagia dan uang yang cukup untuk membeli segala keperluanmu…
Girl: Terima kasih sayangku…
Boy: Sama2… Jadi sebagai teman, sekarang aku cuma bisa mengingatkanmu sebatas teman yah…
Girl: Iya, terima kasih…
Boy: Sama2… Bahagia yah, Jaga kesehatan, Jaga diri kamu…
Girl: Iya, terima kasih…
Boy: Ok, selamat mencuci… Assalamualaikum…
Girl: Waalaikumsalam…

About lastodin

Just a regular guy with a happy life...
This entry was posted in Life Stories and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s